Wisata Makanan Food & Restaurant Nasi Goreng Buto Ijo, Sahid Gunawangsa Hotel

Nasi goreng buto ijo Udah pernah denger belum? Atau mungkin udah sempet liat iklannya di tempat Wonokromo? Yang sering naik layang Mayang...

Nasi goreng buto ijo Udah pernah denger belum? Atau mungkin udah sempet liat iklannya di tempat Wonokromo? Yang sering naik layang Mayangkara niscaya pernah liat deh...


Nasi goreng buto ijo ini nasi goreng yang berwarna hijau + pedas! Saingan beratnya Nasi goreng jancuk nih. Yang mau coba, silakan merapat ke Sahid Gunawangsa Hotel (Tower A) Jl. Menur Pumpungan. Naik saja ke lantai 23, keluar dari lift belok kiri. Nanti eksklusif bertemu *ceileh* dengan Orchid Coffee & Restaurant. Disinilah markas nasi goreng buto ijo.



FYI, jangan keliru naik Tower B ya. Soalnya aku kemarin nyasar naik Tower B, Tower B itu apartement Sahid Gunawangsa. Kaprikornus di lantai 23 Tower B cuma ada kamar-kamar apartement gitu doang (--,) ga nemu restorannya.

Kalo nasi goreng buto ijo, dapat dipesan dengan beberapa alternatif porsi : 1 porsi , 2-3 porsi , 4-5 porsi. Tentunya juga dengan harga yang berbeda.  

Jadi dapat diadaptasi dengan berapa jumlah perut yang ketika itu sedang kelaparan. Enak kan? Yang tiba berdua dengan pacar ga perlu galau gimana cara ngabisinnya :p

Oya dapet free 1 pitcher es teh juga kok. Jangan kuatiiir


Untuk duduk kasus rasa sih selera yaa orang suka yang mana. Tapi kalo aku sih lebih prefer nasi goreng buto ijo ini dibandingkan nasi goreng jancuk. Soalnya pedesnya masih dapat ditahan. Dan lagi pedesnya itu cuma berasal dari belahan rawit kecil-kecil (yang buanyak banget tersebar di antara nasi). Tapi kalo potongan-potongan ini disingkirin, nasi gorengnya itu jadi ga pedes.


Nasi goreng buto ijo ini nasi goreng seafood. Kaprikornus ada 5 ekor udang yang dijadiin topping, terus ada belahan cumi juga di dalemnya. Disajikan dengan (sedikit) acar, belimbing wuluh dan emping yang ditata di pinggir piring.


Nasinya pulen. Bikin nagih pengen nyendok terus ke verbal wkwk. Tapi pas lauknya udah habis, hasilnya males ngabisin deh. Saran ya : kalo mau kesini sangu aja di kotak makan, isi sosis goreng, telur ceplok, bakso goreng gituuu. Kaprikornus ga bakal kehabisan lauk di tengah-tengah prosesi makan :p


Tempatnya lezat kok. Bersih. Tergolong masih sepi. Waktu itu aku dan teman-teman menentukan duduk di lounge nya. Sofa-sofa gitu modelnya. Cuma parkirnya aja nih yang ga enak. Kalo dapat sih mending jangan parkir di basement apartementnya. Sempit banget coy! Ga teratur gitu lagi parkirnya. Motor apalagi, dih udah ga ada barisannya asal tumpuk-tumpuk gitu --"


Mending kalo kendaraan beroda empat parkir di depannya aja. Kan ada tuh parkiran di depan gedung. Bisa paralel atau parkir yang di pinggir jalan persis.

Selamat mencoba!

Related

surabaya food 4457219580286708319

Hot in week

Recent

Comments

item